Ada Apa dengan Klepon…?

30 views

Ada apa dengan jajanan klepon yang akrab dengan mulut orang Jawa? Entah sejak kapan klepon diciptakan? Lalu siapa pertama kali yang bikin klepon? Tapi mengapa keberadaan klepon terusik?

BEBERAPA minggu ini jajanan klepon jadi perbincangan hangat di kalangan twitter, medsos, media online dan media cetak. Mengapa keberadaan jajan pasar klopen terusik?

Ya….di twitter menjadi topik perbincangan yang menarik. Hal itu karena ada sebuah meme yang berisikan bahwa “Kue klepon tidak islami”. Meme ini menjadi pro kontra. Kok usil banget….? Padahal jajanan klepon ud ada ratusan silam aman-aman saja. Terus apanya yang tidak islami?

Ya…..semua itu tidak terlepas dari islami atau bukan. Klepon adalah makanan tradisional khas orang Jawa. Bentuknya bulat, berukuran kecil. Warna umumnya hijau, dengan taburan kelapa parut yang gurih menambah cita rasa. Di dalamnya ada gula merah. Saat digigit, gula merah itu meleleh memenuhi mulut, memberikan sensasi manis khas yang tidak berlebihan.

Seiring dengan perkembangan zaman, tentu jajanan klepon dimodifikasi dengan berbagai warna dan rasa. Tidak hanya itu saja, beberapa tahun terakhir klepon sudah masuk di mal-mal dan hotel berbintang.

Klepon juga termasuk dalam kelompok jajanan pasar yang masih populer hingga saat ini karena harganya yang murah dan mudah didapat di pasar-pasar tradisional. Tak hanya memperkaya kuliner nusantara, klepon juga dihargai sebagai salah satu warisan budaya yang menjadi simbol atas identitas kolektif suatu daerah atau kelompok sebagaimana dituliskan Bessire dalam buku Local Development Heritage: Traditional Food and Cuisine as Tourist Attractions in Rural Areas (1998).

Sejarah Klepon

Jajanan klepon merupakan sebuah simbol atas suatu identitas, bentuk dan cita rasa klepon memiliki makna tersendiri. “Nimpuno” dalam bukunya berjudul Nostalgia Kue Tenong (2016) menulis, tekstur klepon yang kenyal dengan isi gula mempunyai makna bahwa terkadang sesuatu yang alot akan terasa manis di kemudian hari sesuai dengan usaha yang dilakukan.

Kalau kita membaca Taste Atlas, klepon berasal dari Jawa. Sementara itu, hidangan yang sama juga ada di Sumatera, Sulawesi, dan Malaysia dengan nama onde-onde atau buah melaka. Dengan kata lain, kue jajanan pasar tersebut telah dikenal luas sebagai hidangan nusantara.

Kue ini juga disebut klepon oleh orang-orang Belanda. Sejak 1950-an, klepon telah diperkenalkan oleh imigran Indonesia ke Belanda dan tersedia di berbagai restoran Belanda, Cina, dan Indonesia sebagaimana disebutkan dalam buku Indisch leven in Nederland (2006) milik J. M. Meulenhoff. Bahkan, klepon dijual di toko-toko dan supermarket di seluruh negeri.

Cara Membuat Klepon

Klepon memiliki tekstur yang kenyal, padat, manis, dan tidak memiliki daya simpan yang lama. Makanan tersebut terbuat dari campuran tepung beras, tepung ketan, dengan pewarna hijau dari daun suji atau pandan yang juga membuat baunya harum.

Kemudian, dibentuk bulat-bulat dan isian gula merah lalu direbus di dalam air mendidih. Berikut adalah bahan dan tahapan membuat klepon yang dapat Anda ikuti melansir buku 101 Kue Nusantara oleh Puspa Swara. Bahan yang diperlukan:

1. 400 ml air hangat.
2. 500 gram tepung ketan.
3. 1 sendok makan air kapur sirih.
4. 200 gram gula merah, sisir halus.
5. 15 lembar daun suji.
6. 10 lembar daun pandan.
7. 50 ml air.
8. 1 butir kelapa parut.
9. 1/2 sendok garam halus

Cara membuat:
1. Buat air daun suji dengan menumbuk 15 lembar daun suji dan 10 lembar daun panda. Peras airnya, lalu campurkan dengan 50 mili air hangat.
2. Tempatkan tepung ketan ke dalam wadah, tambahkan air kapur sirih, tuang air suji hangat sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga adonan dapat dibentuk.
3. Bentuk adonan menjadi bulatan-bulatan sebesar kelereng. Pipihkan, lalu isi dengan 1/2 sendok teh gula merah di tengah bulatan.
4. Didihkan air secukupnya dengan api sedang. Masukkan bulatan-bulatan adonan, biarkan mengapung tanda sudah matang.
5. Angkat lalu tiriskan.
6. Gulingkan klepon pada kelapa parut matang. Klepon siap dihidangkan.

Dari proses pembuatan hingga bahan-bahan yang dipakai, lalu kenapa ada orang bilang bahwa jajanan klepon tidak islami? Itulah yang membuat komentar pro dan kontra bahkan jadi viral di medsos.
(za/berbai sumber)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here