Bangun Perumahan Jadi Pusat Penyebaran Islam

166 dibaca

Setelah  Sunan Ampel  tinggal untuk sementara waktu di Peneleh dan Kembang Kuning dengan mendirikan  masjid. Kemudian pindah ke Ampel Denta dan menetap selamanya. Apa yang dilakukan ditempat yang baru tersebut.

Setelah Sunan Ampel mendapatkan dukungan dari  Prabu Brawijaya V untuk menyebarkan agama Islam, maka diberi tanah perdikan  di daerah Ampel Denta yang lokasinya mudah dijangkau dengan  menaiki perhu melewati sungai atau melewati laut. Bagi Sunan Ampel  lokasi tempat tinggal yang baru di Surabaya  sangat menyenangkan. Karena berada di dataran tinggi yang lokasinya dikelilingi oleh hamparan  rawa-rawa dan sungai. Penduduknya pun masih jarang. Karena penduduk Majapahit sebagian besar masih bertempat tinggal di  sekitar keraton yang terletak di Trowulan Mojokerto.

Tidak lama kemudian Sunan Ampel membangun  tempat tinggal yang baru dengan mendirikan  puluhan rumah bersama santri-santrinya yang dibawa dari  Peneleh dan Kembang Kuning Surabaya. Rumah tersebut ditata dengan rapi layaknya perumahan sekarang ini. Hanya saja terbuat adari  bahan kayu dan pohon bambu.

Disekitar rumah yang dibangun ditanami pohon-pohon, buah-buahan dan kembang-kembang. Hal itu diilhami  ketika masih berada di kerajaan Champa. Mengingat dirinya  adalah seorang cucu  dari kerajaan tersebut. Para santri merasa kagum dengan arsitektur  rumah yang dibangun Sunan Ampel.

Perumahan yang dibangun Sunan Ampel untuk zaman itu merupakan perumahan modern berwawasan lingkungan. Lebih baik dari rumah-rumah yang dibangun pada zaman kerajaan Majapahit. Oleh karena itu, Raja Majapahit dan rakyatnya menyukai bangunan yang diarsitekturi Sunan Ampel.

Setelah pembangunan rumah selesai, maka difungsikan sebagian untuk tempat tinggal, masjid dan tempat mengaji para santri. Juga sebagai  tempat menginap  orang-orang yang  berasal dari jauh untuk mengaji  selama beberapa minggu. Peumahan plus masjid yang dibangun  Sunan Ampel itu  dapat dilihat dari  sungai mas tempat berlayar para pedagang-pedagang yang berasal dari  luar negri maupun  dari kerajaan Majapahit.

Para santri yang tinggal didalamnya pun merasa senang. Karena rumah yang dijadikan tempat tinggal dan sekaligus untuk menuntut ilmu sangat nyaman. Tidak terasa panas. Tapi menyejukkan. Jika musim buah dapat memetik setiap saat. begitupula saat musim bungi  dapat melihat keindahan bunga yang berwarna warni.

Konidi tersebut menarik minat pemuda-pemuda yang berada di  Desa Peneleh dan Kembang Kuning  untuk  tinggal di  Ampel Denta guna mengaji. Demikian pula dengan para pangeran  dari kerajaan Majapahit tertarik untuk belajar dan tinggal di selama bebarapa bulan.

Para pedagang dari Arab pun yang melewati kali emas tertarik pula untuk singgah di Ampel Denta. Lama kelamaan ramailah tempat tinggal Sunan Ampel. Karena pagi hingga sore hari banyak  santri-santri yang melakukan aktifitas. Jika malam hari terlihat sinar emas dari jauh yang dipancarkan api obor dari dalam perumahan  Ampel Denta. mengingat posisi  berada didataran yang cukup tinggi. .

Suara merdu bacaan ayat-ayat suci al-Qur’an terdengar sampai  Wonokromo wilayah Sunan Bungkul. Karena waktu itu  masih sedikit rumah-rumah yang ada.  Rawa-rawa masih terbentang luas. Posisi  Ampel Denta  berada didataran tinggi. Orang-orang yang berada  diluar dapat melihat dengan jelas keberadaannya.

Bantuan Sunan Bungkul

Setelah berhasil membangun perumahan  sebagai pusat kegiatan agama, maka Sunan Ampel mengajak  masyarakat Surabaya agar menjadi manusia yang berakhlak mulia. Meninggalkan kegiatan berjudi, mabuk-mabukan, main perempuan dan mencuri. Sebab saat itu kondisi  kerajaan Majapahit dalam kondisi kacau balau

Pelan-pelan dakwah yang dilakukan Sunan Ampel dapat diterima masyarakat yang tinggal didaerah rawa-rawa. Perjudian dan pencurian semakin berkurang. Hidup masyarakat Surabaya  semakin makmur. Meskipun didaerah lain dilanda kekacauan akibat perang saudara.

Proses mengislamkan masyarakat Surabaya mendapat dukungan Sunan Bungkul yang waktu itu mendapat mandat dari  Raja Majapahit sebagai Adipati di Surabaya. Kesempatan itu tidak disia-siakan oleh Sunan Ampel. Sehingga kondisi masyarakat yang awal mulanya  moralnya kurang bagus berubah menjadi manusia muslim yang taat.

Setelah berhasil mengislamkan masyarakat Surabaya, maka Sunan Ampel memberi tugar dua putranya yaitu  Sunan Bonang berdakwah ke Tuban. Meskipun Adipatinya beragama Islam. Kemudian  menugaskan Sunan Drajad ke Lamngan karena masyarakatnya masih banyak menganut agama Animisme dan Dinamisme. Yaitu menyembah pohon dan  binatang.

HUSNU MUFID